English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
by : BTF
Home » » Barapa lama masa umur burung

Barapa lama masa umur burung

Written By Muhamad Soleh on Kamis, 27 Juni 2013 | 03.42

Merawat burung yang sudah berusia lanjut atau tua merupakan sesuatu yang berkesan bagi kicaumania. Apalagi jika burung tersebut dipelihara sejak masih piyikan, atau pernah berprestasi yang membuat nama pemiliknya kondang, atau bisa juga ada momen istimewa saat membeli atau memperoleh burung tersebut.

Perawatan untuk kacer tua, artikel ini bersifat umum atau bisa diterapkan pada jenis burung berkicau lainnya.
Burung memang memiliki memori tersendiri terhadap orang-orang yang setiap hari dilihatnya, seperti perawat, pemilik, dan anggota keluarganya. Jika dirawat dengan baik, benar dan konsisten, burung pun akan terus merasa aman dan nyaman melihat orang-orang terdekatnya, apalagi jika dia dirawat selama bertahun-tahun.

Burung yang dirawat cukup lama oleh orang yang sama cenderung “sayang” dengan pemiliknya. Ia bisa gacor jika melihat perawatnya. Mentalnya juga stabil jika melihat perawat ada di dekatnya.

Merawat burung tua memang membutuhkan perhatian tersendiri. Mulai dari pemberian extra fooding (EF) yang teratur tetapi dengan porsi yang lebih sedikit daripada porsi burung muda hingga kebutuhan mandi yang cenderung meningkat (2 – 3 kali sehari). Tujuannya untuk meredam birahi berlebihan yang sewaktu-waktu muncul, sehingga burung menjadi malas bunyi. Tak ketinggalan pula  durasi penjemuran juga mesti dikurangi sedikit, dan sebagainya.

Perawatan burung tua memang berbeda dari burung muda dan burung dewasa. Sebab pada usia tua, burung cenderung tidak stabil kondisi birahinya. Burung tua memiliki kematangan birahi yang berbeda dari burung dewasa. Jika tidak dikelola dengan baik, bisa saja memunculkan ledakan birahi atau over birahi (OB).

Ketika burung tidak memiliki pasangan, maka kondisi OB  dapat menyebabkan burung stres, lebih banyak diam, atau bahkan tiba-tiba lumpuh. Jika burung tua mengalami OB, jalan terbaik adalah memberinya pasangan, meski tujuannya bukan untuk menangkarkannya.

Perawatan harian burung tua
Secara umum, perawatan harian untuk burung tua hampir sama dengan berusia muda. Tetapi, seperti dijelaskan di atas, faktor pembeda adalah porsi pemberian EF seperti jangkrik.

Porsi pemberian jangkrik sebaiknya lebiih sedikit daripada yang biasa diberikan kepada burung muda. Jika sewaktu muda burung diberi 5 ekor pada pagi dan sore hari, maka setelah tua bisa dikurangi menjadi 3 ekor pagi dan sore.

Sebaliknya, pemberian ulat bambu bisa ditingkatkan. Jika dulu 1 ekor / minggu, setelah tua bisa dinaikkan menjadi 2 – 3 ekor / minggu. Ulat bambu antara lain membantu menurunkan kondisi birahi burung.

Untuk burung yang sudah berusia lanjut, Anda juga bisa memberikan serangga alternatif selain yang dijual di pasaran. Misalnya belalang hijau, kelabang, ikan kecil, dan sebagainya. Selain untuk mendukung metabolisme tubuhnya yang kian renta, juga dapat mencegah kelumpuhan.

Masa hidup beberapa jenus burung

Jenis burung
Lama hidup
(tahun)
Jenis burung
Lama hidup
(tahun)
Kacer
 10 – 15
Kutilang
8 – 11
Murai batu
 7 – 10
Trucukan
8 – 11
Pekin robin
10 – 11
Macaw
40 – 50+
Poksay Jambul
 12 – 15
Amazon
40 – 50+
Poksay hongkong
 25-30
African grey
40 – 50+
Beo
 12 – 25
Kakatua
30 – 40+
Kenari
 7 – 10
Lori / bayan
15
Lovebird
 10 -12
Derkuku
10 – 20
Finch
 5 – 10
Merpati
10 – 20
Cockatiel
 15 – 20
Parkit
5 – 10
Perkutut
 10 – 19
Pleci
8 – 10
Conure
 15 – 20
Cendet
12
Gereja
 11 – 13


Setiap mahluk hidup pasti akan mati, tidak terkecuali burung. Tetapi sebagian besar burung kicauan yang dirawat manusia memiliki masa hidup yang lebih panjang daripada di alam liar. Selain lebih aman dari gangguan predator maupun  perkelahian dengan burung lain, kualitas nutrisi juga lebih baik dalam sangkar. Tentu saja jika kita merawatnya dengan baik, benar, dan konsisten. Jika tidak, burung bakalan yang baru tiga hari dibeli pun bisa mati.

Untuk menambah pengetahuan kita bersama, di bawah ini tabel masa hidup (life span) beberapa jenis burung di alam liar, atau di habitatnya. Sedangkan masa hidup burung dalam perawatan atau penangkaran umumnya lebih lama.
Burung tua disulap jadi “muda”

Tidak sedikit kicaumania yang mau merawat burungnya hingga tua. Apa alasannya, tentu hanya mereka yang tahu. Burung tua ini biasanya dijual ke pedagang di pasar burung. Nah, di sinilah sering terjadi praktik yang merugikan kicaumania lainnya. Tidak jarang burung tua disulap pedagang menjadi “muda” kembali, kemudian dijual ke calon pembeli.

Oknum pedagang nakal ini biasanya akan menghilangkan sisik-sisik yang menempel di kedua kaki burung. Sebab, inilah tengara yang sering dilihat calon pembeli. Ada beberapa cara yang dilakukan dalam membersihkan sisik kaki, misalnya menggunakan air hangat, kemudian sisik dikupas pelan-pelan.

Ada juga yang menggunakan air garam hangat, lalu dioleskan ke kaki bersisik. Sebagian lagi menggunakan minyak kelapa atau body lotion yang dioleskan setiap hari. Biasanya setelah beberapa hari, sisik tersebut akan mengelupas dengan sendirinya.
Share this article :

3 komentar:

  1. Burung piaraan umurnya relatif panjang ya....

    BalasHapus
  2. Oke, thanks sudah berkunjung

    BalasHapus
  3. cb ku sdh 3 th aku rawat sejak lolohan kira2 brp lama usia si BRANDON ini bertahan y...

    BalasHapus

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Fans-burung - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger